Perlukah status “Wajar Tanpa Pengecualian” untuk Laporan Keuangan keluarga?

Perlukah status “Wajar Tanpa Pengecualian” untuk Laporan Keuangan keluarga?

Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc, Sakinah Finance, Bogor – Indonesia
Kompas.com – 26/06/2017, 10:00 WIB
Ilustrasi uang(SHUTTERSTOCK)

KOMPAS.com – Mungkin pertanyaan ini menggelitik dan terkesan berlebihan. Tetapi ketika disampaikan di acara pelatihan Sakinah Finance di Masjid Baitul Ihsan, Bank Indonesia beberapa waktu yang lalu, para peserta angguk – angguk kepala tanda setuju.

Pelatihan yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia ini menghadirkan peserta sekitar 200 orang yang memakan waktu sekitar 9 jam.

Pelatihan yang cukup panjang dan melelahkan apalagi saat diselenggarakan di bulan puasa seperti kali ini, namun setelah berbuka puasa masih ada beberapa keluarga yang mendekati pemateri untuk konsultasi.

Apa itu Wajar Tanpa Pengecualian?

Wajar Tanpa Pengecualian atau WTP adalah salah satu jenis opini pemeriksaan atau audit keuangan yang dikeluarkan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Republik Indonesia, Kantor Akuntan Publik (KAP) dan badan audit internal.

Selain WTP, ada istilah lain misalnya Wajar Dengan Pengecualian (WDP), Tidak Wajar (TW), dan Tidak Menyatakan Pendapat (TMP).

KAP melakukan audit pada perusahaan terbuka, yaitu perusahaan yang go public, perusahaan-perusahaan besar dan juga perusahaan kecil serta organisasi-organisasi nirlaba.

Sementara itu, BPK bertugas memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara yang dilakukan oleh Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Lembaga Negara lainnya, Badan Layanan Umum, Badan Usaha Milik Daerah, dan lembaga atau badan lain yang mengelola keuangan negara.

Perlukah keluarga menjalankan kegiatan pengauditan?

Ada satu unit masyarakat yang belum disentuh oleh pekerjaan “audit” selama ini yaitu keluarga.

Bagi sebagian besar keluarga Indonesia, menjalankan pekerjaan sejenis “audit” ini sangat berat karena akan bersinggungan dengan adab dalam berbicara baik dari suami kepada istri, dari ibu kepada anak, dari paman kepada keponakan atau sebaliknya.

Salah-salah, akan menjadi perseteruan rumah tangga karena dianggap tidak lagi menanamkan saling kepercayaan.

Sebenarnya tujuan “audit” untuk keluarga ini sangat penting. Arus lalu lintas keuangan keluarga selama satu tahun penuh perlu diperiksa satu persatu antara lain:

1. Apakah ada transaksi uang masuk dan uang keluar yang bersentuhan dengan riba, gharar, maysir, haram, zalim, dharar;

2. Apakah sudah dipastikan materi apapun yang diterima dan dibeli adalah hanya yang halal dan baik – baik (thayib) saja?;

3. Apakah ada transaksi yang diam-diam  dilakukan oleh suami/istri, anak/orangtua yang berkaitan dengan utang piutang;

4. Apakah ada pengeluaran yang mubadzir yang dikeluarkan oleh keluarga disadari atau tanpa disadari;

5. Apakah ada utang, zakat dan kewajiban yang belum dibayarkan dengan selayaknya?;

6. Apakah ada piutang dan hak yang lain yang belum diterima dengan selayaknya?;

7. Apakah ada impian-impian keluarga yang harus dicapai lebih cepat atau diundur waktunya? Dan lain sebagainya.

Beberapa ayat Al-Qur’an menekankan pentingnya fungsi audit yang menganjurkan kita untuk selalu jujur dan transparan karena sebenarnya tidak ada yang tersembunyi di mata Allah SWT, lihat QS Al-Baqarah (2) : 284:

…Jika kamu nyatakan apa yang ada di hatimu atau kamu sembunyikan, niscaya Allah akan memperhitungkannya …

Anjuran untuk memastikan tidak melakukan hal-hal yang merugikan orang lain dijelaskan dalam QS Asy-Syu’ara’ (26): 181-183 yang berbunyi:

Sempurnakanlah takaran dan janganlah kamu merugikan orang lain dan timbanglah dengan timbangan yang benar. Dan janganlah kamu merugikan manusia dengan mengurangi hak-haknya dan janganlah kamu membuat kerusakan di bumi.

Begitu juga seruan untuk menyelesaikan masalah utang dan wasiat selama hidup untuk mempermudah perhitungan harta waris setelah meninggal dunia (QS An-Nisa (4): 11-12).

Di sebuah hadits yang cukup terkenal, Rasulullah SAW menegaskan tentang perkara-perkara yang akan ditanya pada hari kiamat kelak yaitu sebagai berikut:

Kaki anak adam tidaklah bergeser pada hari kiamat dari sisi Rabb-nya sehingga ditanya tentang lima hal; tentang umurnya untuk apa dia habiskan, tentang masa mudanya untuk apa dia pergunakan, tentang hartanya dari mana dia peroleh dan kemana dia infakkan dan tentang apa yang telah dia lakukan dengan ilmunya.”(H.R. Tirmidzi 2340, shahih).

Maka dari itu, baiknya kita segera melatih diri kita untuk “audit” dan “diaudit” mengenai keuangan kita semasa hidup yang inshaaAllah akan membawa keberkahan kepada keluarga kita dan menjadikan kita siap ketika dihisab nanti.

Ayo kita mulai “audit” keuangan keluarga kita

Dari paparan di atas “audit” dilakukan dari sisi manajemen, operasional, dan kinerja keuangan keluarga sekaligus. Silaturrahim saat Idul Fitri tahun ini tentu saja menjadi ajang baik untuk saling mengingatkan tentang “audit” keuangan keluarga kita.

Pemerintah Daerah Nusa Tenggara Barat tahun ini mendapatkan opini “Wajar Tanpa Pengecualian”, yang merupakan kali ke-enam berturut-turut, dan tentu saja suatu kebanggaan bagi segenap jajaran pemerintahannya.

Opini tersebut menjadi suatu indikator bahwa keuangan pemerintah NTB dapat dipertanggungjawabkan kepada rakyat dengan baik.

Bayangkan kalau kita yang akan mendapatkan predikat WTP di hari perhitungan kelak, tentu wajah kita akan bersinar – sinar. Wallahu a’lam bis-shawaab. Salam Sakinah!

SAKINAH FINANCE MENGUCAPKAN SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1438 H, MOHON MAAF LAHIR DAN BATHIN.

 

Advertisements

Promosi Keuangan Syariah di Canterbury, Inggris

murniatiemas-790x526

Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc, Sakinah Finance, Colchester – Inggris

Akuntansi dan Auditing Organization for Islamic Financial Institutions (AAOIFI) telah mengeluarkan standar syariah tentang investasi emas.

“Komoditas emas dan perak ini harus sesuai dengan jumlah fisiknya dan settlement harus diselesaikan dalam hari yang sama,” demikian ujar Konsultan Sakinah Finance Murniati Mukhlisin, dalam kuliah umum di Canterbury Christ Church University, Jumat 19 Desember 2016.

Murniati Mukhlisin mengemukakan adanya aturan syariah baru untuk investasi emas yang dapat diperdagangkan di papan bursa dunia.

Kuliah umum berjudul“Contemporary Issues in Islamic Finance and Accounting” itu diadakan pertama kali di kampus yang terletak di kota Canterbury, Kent, Inggris.

Dosen STEI Tazkia yang sedang bertugas di University of Essex, Inggris ini dalam paparannya mengatakan AAOIFI telah mengeluarkan Standar Syariah No. 57 tentang investasi Emas dan Pengawasan Perdagangan pada tanggal 19 November 2016 yang lalu.

Standar yang juga berlaku untuk perak tersebut digodok bersama – sama dengan World Gold Council yang diperkirakan akan meningkatkan permintaan dalam bentuk investasi ratusan ton emas.

Di tempat ini Murniati menjelaskan perkembangan keuangan syariah di Inggris yang merupakan Negara barat paling agresif dalam mengembangkan industry ini yang dibuktikan dengan meningkatnya jumlah bank syariah dan penerbitan sukuk negara yang berjumlah 200 juta poundsterling tahun 2014 yang lalu.

Para mahassiwa yang hadir nampak antusias berpartisipasi terutama ketika Ia menunjukan perbedaan antara pendekatan akuntasi dan audit untuk bank konvensional dan syariah. Terlebih lagi dalam bahasan agenda politik ekonomi dalam ranah akuntansi.

Sebagaimana diketahui, kampus yang berusia 50 tahun itu dikenal sebagai kampus misionaris yang di awal pendiriannya bertujuan untuk melahirkan guru – guru gereja.

Bersamaan dengan perjalanan waktu, kampus Cantebury membuka bidang disiplin lainnya termasuk jurusan bisnis.

Kota Canterbury terkenal sebagai kota turis bersejarah dengan adanya tiga lokasi yang termasuk di dalam Situs Warisan Dunia UNESCO yaitu Katedral Canterbury, Biara St Augustine, dan Gereja St Martin. Bahkan Katedral Caterbury yang didirikan sekitar abad ke-10 itu merupakan katedral dari Uskup Agung Canterbury, pemimpin Gereja Inggris dan symbol pimpinan dunia untuk komunitas Kristen Anglikan.

Dimuat di:

Hidayatullah

MySharing

Republika

Audit dan laporan keuangan keluarga ~ 1

Apanya yang diaudit ya?! Jawabannya ya lebih kurang sama dengan audit perusahaan oleh audit firm atau kantor akuntan publik. Tentu saja item yang diaudit tidak sebanyak audit perusahaan, dan mungkin juga prosesnya tidak sampai berminggu-minggu, sehari dua mungkin cukup.

Kalau perusahaan diperiksa semua laporan keuangan dan akuntasinya, yang bisa berupa arus kas, laba rugi serta neraca, keuangan rumah tangga lebih sederhana. Tujuan utamanya adalah untuk menentukan apakah perusahaan atau rumah tangga mempunyai kemampuan untuk terus melanjutkan operasionalnya (going concern). Artinya, apakah rumah tangga kita mempunyai kondisi keuangan yang fit dan memadai untuk terus bertahan dan berkembang secara finansial.

Untuk bisa menentukan status sehat tidaknya kondisi keuangan keluarga ini, kita harus memulainya dengan memeriksa laporan keuangan tentunya. Berbeda dengan perusahaan, laporan keuangan rumah tangga cukup berisi laporan neraca (net worth) dan income statement berupa laporan pendapatan dan pengeluaran.

Nah, berhubung kedua hal ini (audit dan membuat laporan) sangat berkaitan dan juga relatif bisa dikerjakan hampir berbarengan – asalkan datanya lengkap, maka kita akan membahas dua hal ini sebagai satu seri tulisan.

Laporan keuangan keluarga

Laporan keuangan terdiri dari balance sheet dan income statement, dan untuk kesempatan kali ini kita akan melihat format neraca keuangan keluarga.

Neraca adalah potret kondisi kekayaan dan kewajiban rumah tangga pada akhir suatu periode tertentu, misalnya akhir tahun kalender. Sebagaimana neraca perusahaan, neraca rumah tangga juga harus berimbang (balance) antara asset dan liabilities-nya. Namun komponennya sedikit berbeda;

Kekayaan
Jumlah
Cash – Giro
2.000.000
Cash – Simpanan
2.000.000
Deposito
30.000.000
Saham, Reksadana, ORI, dll.
Asuransi Jiwa (cash balance)
23.000.000
Harta bergerak (kenderaan, perhiasan, dll)
100.000.000
Dana Pensiun
5.000.000
Properti – rumah (harga pasar)
200.000.000
Lain-lain – barang antik
500.000.000
Total Asset
862.000.000
   
Liabilities
Jumlah
Hutang lancar (Credit cards)
20.000.000
Hutang jangka pendek (<1 thn)
Pajang terhutang
5.000.000
Hutang jangka panjang (>5 thn; KPR, mobil)
300.000.000
Lain-lain
 
Total Liabilities
325.000.000
   
Net Worth
537.000.000,-

Dari laporan diatas, jelas bahwa pemilik Neraca bersangkutan memiliki kekayaan (net worth) yang cukup besar, karena a) aset yang dia miliki cukup besar dan b) hutangnya sangat kecil dibandingkan total kekayaannya.

Ini tentu idaman semua keluarga. Namun tidak sedikit juga rumah tangga yang neraca nya masih balance dengan hutang yang membengkak – alias net worth nya minus. Mungkin ada juga yang benar-benar imbang, yaitu sama antara jumlah kekayaan dengan kewajiban.

Salah satu manfaat dari mempunyai neraca keuangan sendiri ini adalah kemudahan dalam mengisi SPT setiap tahunnya. Dan ketika kita punya neraca satu tahun, ini bisa dijadikan template untuk tahun-tahun berikutnya, sehingga ketika datang bulan Maret, kita dengan cepat bisa menentukan kewajiban pajak kita kepada negara. Yang sulit adalah memulainya.

Disamping itu, yang lebih penting lagi, neraca bisa menjadi basis bagi Anda dalam menghitung jumlah zakat maal yang harus dibayar. Dari tabel diatas, jelas orang tersebut – fiktif tentunya, sudah wajib zakat; dan berdasarkan net worth-nya, kewajiban zakatnya lebih kurang Rp. 13,425,000 per tahun. Angka ini diperoleh dari perhitungan 2,5% dari nilai net worth.

Namun harus diperhatikan, untuk perhiasan atau harta yang sifatnya idle, seperti emas atau barang antik, sebagian ulama mengharuskan pembayaran zakat yang lebih besar (5-10%).

Kegunaan lain dari neraca adalah sebagai alat kontrol bagi kita dalam menentukan kemampuan going concern kita untuk tahun-tahun berikutnya. Neraca yang defisit (net worth nya minus) menyiratkan perlunya pemangkasan kewajiban, mengurangi hutang dan langkah-langkah penghematan lainnya.

Disisi lain, defisit juga bisa ditutupi dengan meningkatkan aset (mencari pendapatan tambahan) atau konversi aset tetap menjadi cash – guna membayar hutang-hutang yang ada. Dan seterusnya.

Sementara, kalau neraca kita sehat seperti contoh diatas, langkah lanjutnya lebih kepada memanfaatkan kelebihan tersebut untuk keperluan ibadah (haji, perbanyak infaq), membuka usaha, dan sebagainya.